Minggu, 28 Juni 2009

Orang - Orang Yang Sukses Trading Forex/Valas

The Greatest Investors

Berikut ini adalah profil singkat dari beberapa investor dan trader professional dunia termasuk salah satunya adalah George Soros. Para analis keuangan memperkirakan pendapatan soros $4000/menit.

Becoming a successful investor takes education, patience and maybe even a little luck. But investing other people's money is an entirely different ball game. Money managers rely on hard work, intelligence and discipline to recognize opportunities other professionals may have missed.

Historically, the market has returned a solid 12% per year on average. The seven icons below represent the pinnacle of the financial world. Each one has dramatically exceeded market performance. They have all made a fortune off their success but, more importantly, so have the millions of people who invested with them.

1. John (Jack) Bogle

Born : Montclair, New Jersey in 1929
Employer : Founder and Chairman of The Vanguard Group
Most Famous For : Often referred to as the father of index fund investing, he's the creator of the first S&P 500 index fund.
Less Celebrated For: Admits that mutual funds "haven't been up front with investors - top fund performance has always been followed by mediocre returns".

Quote: "If you have trouble imagining a 20% loss in the stock market, you shouldn't be in stocks."


Bogle is considered a pioneer in the mutual fund industry. He introduced the first S&P 500 index fund ever - the Vanguard 500 Index - which debuted in 1976. On countless occasions, he has stated that investors shouldn't be so worried about trying to beat the markets and should join the markets instead. His index funds were characterized as low cost and low maintenance and allowed several millions of investors to participate in the greatest bull market ever. He rejects "today's emphasis on witchcraft and mystery" in investing, and supports a "back to basics" strategy. In his opinion, these are the investment principles which have proven to be successful for over 75 years.

2. Warren Buffet
Born : Omaha, Nebraska in 1930
Employer : Berkshire Hathaway Chairman
Most Famous For : A $10,000 investment into Berkshire Hathaway when Buffett took control in 1965 would be worth over $50 million today. By comparison, $10,000 in the S&P 500 would have grown to only $500,000.
Less Celebrated For: Buffett is considered by many to be a real Scrooge (in fact his personalized license plate reads, "Thrifty"). Reportedly he is only going to bequeath around $3 to $4 million to each of his children, despite his $40+ billion net worth. However, he does so with good intentions and plans on leaving the vast majority of his fortune to charitable causes.

Quote: "If past history was all there was to the game, the richest people would be librarians."

Of Interest: Ever wondered exactly where Mr Buffett is Investing?


Also known as "The Oracle of Omaha," many people consider Buffett the greatest investor ever. Even with all the success and accolades, he still lives in the house he bought for $31,500 over 40 years ago. What's most intriguing about Buffett is that he is one of the few extremely rich people who has amassed wealth solely through investing in stocks. His investment strategy of discipline, patience and value consistently outperforms the market and his moves are followed by thousands of investors worldwide.

He is also famous for not joining the infamous tech/Internet stock rally in the late 1990s, stating that he refuses to invest in companies that he can't visualize 10 years down the road.

Great Buffet Quotes"
Rule No.1: Never lose money.
Rule No.2: Never forget rule No.1."

"Someone's sitting in the shade today because someone planted a tree a long time ago."

"Wall Street is the only place that people ride to in a Rolls Royce to get advice from those who take the subway."

"Risk comes from not knowing what you're doing."

3. Peter Lynch
Born : United States in 1944
Employer : Former Fidelity fund manager, today he is vice-chairman of Fidelity
Most Famous For : When he started managing the Fidelity Magellan Fund in 1978, it had assets of $20 million. When he retired in 1990, it had assets of $14 billion.
Less Celebrated For: Some people were none too pleased when Lynch, one of the greatest, retired at the tender age of 46.
Quote: "Go for a business that any idiot can run - because sooner or later, any idiot probably is going to run it."


Lynch is arguably the world's most famous mutual fund manager. Often described as a chameleon, he adapted to whatever investment style worked at the time (growth vs. value). He was one of the first to uncover hidden gems such as Dunkin' Donuts, Pier 1 Imports and Taco Bell. People began to criticize Lynch once his fund surpassed $1 billion in assets in the early 1980s, but the fund rose to $13 billion less than seven years later. He admits to taking plenty of risks while managing the Magellan Fund, but he never suffered a losing year.

According to Valueline, "a $10,000 investment into Magellan in 1978 and then adding $100 per month, would add up to over $1 million, in 20 years!" While at the helm of Magellan, Lynch achieved an average annual return of 29% a year.

4. Julian Robertson

Born : Salisbury, NC in 1933
Employer : Founder/Chairman, Tiger Management Corp.
Most Famous For : A titan of hedge fund investing, his funds today require a minimum investment of $5 million per person. He turned $8 million in 1980 into over $8 billion in the late 1990s.
Less Celebrated For: Remembered for losing $200 million in 1996 when a "bet" on U.S. Treasuries went wrong.
Quote: "[O]ur mandate is to find the 200 best companies in the world and invest in them, and find the 200 worst companies in the world and go short on them. If the 200 best don't do better than the 200 worst, you probably should get in another business."


At his peak, no one could beat him for sheer stock-picking acumen. Robertson was the "Wizard of Wall Street" and was paid well for it. In 1993, his compensation and share of Tiger's mammoth gain reportedly exceeded $300 million. His current estimated net worth is over $400 million. Robertson had the best hedge fund record throughout the 1980s and early '90s. The compound rate of return to his investors was 32%.

Because of the "irrational" technology stock craze, Robertson suffered large losses in the late 1990s. This ultimately led him to close his investment company and liquidate its $6 billion in investments - investments which had once reached a high of $26 billion.

5. Michael Steinhardt

Born : 1941Employer : Founder, Steinhardt Partners
Most Famous For : $1 invested with Steinhardt when he founded his firm in 1967 would be worth $462 today.
Less Celebrated For: Steinhardt didn't exactly go out with a bang. He ended his illustrious hedge fund career in 1995, a year after suffering big losses.

Quote: "In the 1950s and 1960s, the heroes were the long-term investors; today the heroes are the wise guys."


Like George Soros, Steinhardt made most of his fortune managing a hedge fund. Hedge funds tend to be risky propositions, especially because they are usually limited to about 100 investors with minimum stakes of $1 million. This is unlike a mutual fund, which accepts any investor, large or small. Hedge fund is synonymous with high risk and Steinhardt once stated: "our fund's risk factor can, at least in theory, vary from plus 200% to minus 200%." Steinhardt's fund produced an average annual return of 24%, netting him a personal fortune reportedly worth over $500 million.

Lately, Steinhardt has become a prominent philanthropist, giving away millions of dollars each year to various charities. He is also founder of the Jewish Life Network, which sponsors a number of major Jewish outreach initiatives and organizations.

6. George Soros

Born : Budapest in 1930
Employer : Founder of Soros Fund Management
Most Famous For : A highly respected currency speculator, he once shorted the British Pound for a one day gain in excess of $1 billion.
Less Celebrated For: Although not entirely responsible, Soros' comments on the Russian economy contributed to its stocks plunging 12% in the first hour of trading. Five days later, the currency had devalued 25%.

Quote : "It's not whether you're right or wrong that's important, but how much money you make when you're right and how much you lose when you're wrong."


Known as a hedge fund guru, Soros' expertise is mainly in currency speculation. He is principal investment advisor for the Quantum Fund, which is recognized for having the best performance record of any investment fund in the world over its 26-year history. If you invested $100,000 in 1969 when Soros established the Quantum Fund and reinvested all dividends, your investment would have been worth over $150 million by the spring of 1994. At one point, analysts estimated Soros was earning over $4000 a minute.

7. John Templeton

Born : Winchester, Tennessee in 1912
Employer : Founder of the Templeton Group
Most Famous For : Created some of the world's largest and most successful global investment funds using his independent investment strategy.
Less Celebrated For: More recently, his funds have failed to provide the astounding gains his followers were used to, partly due to the recent Asian recession.

Quote: "The time of maximum pessimism is the best time to buy and the time of maximum optimism is the best time to sell."


Templeton is a true pioneer of the global mutual fund industry. He has led the charge for teaching investors to explore the world for great investments. Investing overseas was virtually unheard of until investors caught on to Templeton's strategy. Today, the Templeton Group's combined assets exceed $25 billion.

Besides pioneering global investing, a great example of his independent investment strategy occurred in 1939. With the outbreak of war looming, a twentysomething Templeton bought every stock selling for under $1 per share on the major exchanges. Within four years, he had quadrupled his money.

Templeton is one of the strongest proponents of diversification. He once stated that "the only investors who shouldn't diversify are those who are right 100% of the time."Another one of Templeton's success stories is a man by the name of Leroy Paslay. He was one of Templeton's earliest investors, giving him $65,500 to invest in 1954. 40 years later, Paslay was worth over $37 million.

After making billions through his innovative approach to investing, he has now become one of the world's greatest philanthropists. In 1987, he founded the $1/4 billion John Templeton Foundation.

Siapa tahu besok atau lusa anda menjadi lebih dari mereka, tentu butuh kerja keras dan keuletan dalam bermain valas. Nah, selamat belajar dan sukses selalu untuk anda.

Indikator Arus Uang Atau Money Flow Index

Arus uang atau lebih dikenal dengan istilah Money flow dalam analisis teknis dikenal sebagai "harga tipikal (typical price) dikalikan dengan volume, yang merupakan salah satu bentuk dari taksiran terhadap nilai uang pada hari perdagangan.

Indeks Arus Uang atau lebih dikenal dengan nama Money flow index yang disingkat MFI adalah merupakan suatu osilator yang dihitung berdasarkan suatu periode tertentu (N-hari) dengan rentang nilai antara 0 - 100 yang menunjukkan "arus uang" pada hari dimana harga mengalami kenaikan sebagai suatu persentase dari total hari kenaikan dan penurunan.

Rumus perhitungannya adalah "harga tipikal" untuk setiap harinya adalah merupakan nilai rata-rata dari harga tertinggi, terendah dan harga penutupan.

Arus uang adalah merupakan hasil dari harga tipikal dan volume transaksi pada hari itu.
MFI digunakan sebagai suatu osilator. Nilai 80 umumnya dianggap sebagai kelebihan minat beli dan nilai 20 diangap sebagai kelebihan minat jual. Diverjensi antara MFI dan aksi harga juga merupakan hal yang signifikan, misalnya apabila harga mengalami rali kenaikan namun ketinggian MFI adalah lebih rendah daripada angka tertinggi sebelumnya maka ini adalah merupakan indikasi akan terjadinya pelemahan atau pembalikan tren.

Dapat dicatat disini bahwa MFI dibuat dalam bentuk yang serupa dengan indeks kekuatan relatif , dimana keduanya melakukan perhitungannya berdasarkan hari dimana harga mengalami kenaikan dibandingkan dengan total hari dimana harga mengalami kenaikan ditambah dengan total hari dimana harga mengalami penurunan, namun skalanya adalah merupakan akumulasi pada hari tersebut atas volume pada MFI sebagai lawan dari nilai perubahan harga untuk RSI.

Makna dari "arus uang" adalah merujuk pada volume uang dalam hal ini adalah total nilai dari saham yang diperdagangkan.

Dalam penggunaan istilah "arus uang" pada MFI, dalam hal ini adalah volume uang pada hari dimana harga mengalami kenaikan yang menunjukkan entusias dari pembeli, dan pada hari dimana harga mengalami penurunan maka ini menunjukkan entusias dari penjual . Proporsi yang terlalu besar dalam suatu arah atau sebaliknya adalah menyatakan bahwa telah nampak terjadinya suatu gejala pembalikan arah / tren.

Tren Harga Dan Volume

Tren harga dan volume atau lebih dikenal dengan istilah Price and Volume Trend yang disingkat biasa disingkat dengan singkatan "PVT" atau "PV" adalah merupakan suatu indikator dalam analisis teknis yang ditujukan untuk menggabungkan harga dan volume pada pasar modal. PVT adalah berdasarkan volume transaksi berjalan, dengan penambahan volume berdasarkan persentase perubahan harga pada saat penutupan pasar dibandingkan dengan harga penutupan sebelumnya.

PVT adalah serupa dengan On-balance Volume (OBV), tetapi apabila OBV menggunakan volume hanya berdasarkan saat mencapai harga penutupan tertinggi atau terendah maka pada PVT juga dimasukkan besaran nilai tertinggi atau terendah yang terjadi.

PVT diartikan dengan cara yang serupa dengan OBV. Pemikiran umumnya adalah bahwa volume akan meningkat pada hari dimana harga bergerak pada arah yang dominan, misalnya saja pada tren kenaikan yang kuat maka volume akan lebih tinggi daripada hari dimana harga mengalami penurunan. Jadi apabila harga mengalami kenaikan maka PVT akan naik juga dan sewaktu harga menciptakan tingkat tertinggi barunya maka PVT juga akan demikian. Apabila PVT gagal untuk mencapai reli harga tertinggi sebelumnya maka ini adalah merupakan diverjensi negatif yang menandakan melemahnya pergerakan.

On-balance Volume

On-balance volume (OBV) adalah merupakan salah satu indikator analisis teknis yang dimaksudkan untuk menggabungkan harga dan volume pada pasar modal. OBV adalah berdasarkan pada total volume kumulatif. Volume pada hari dimana terjadi kenaikan harga ( harga penutupan lebih tinggi dari harga penutupan sebelumnya) ditambahkan dan volume pada hari dimana terjadi penurunan harga digunakan sebagai bilangan pembaginya.

Teknik ini ditemukan pada tahun 1940an oleh Woods dan Vignolia serta dipresentasikan oleh mereka pada tahun 1946.

Mereka menyebutnya "volume kumulatif", yang kemudian dinamakan "on-balance volume" oleh Joseph Granville dan mempopulerkan teknik tersebut pada tahun 1963 dalam bukunya yang berjudul Granville's New Key to Stock Market Profits. Metode ini dapat dipalikasikan baik pada suatu saham berdasarkan pergerakan harganya maupun diaplikasikan pada pasar untuk menghitung rasio kenaikan / penurunan .

OBV umumnya digunakan untuk mengkonfirmasikan pergerakan harga. Pemikirannya adalah bahwa apabila volume lebih tinggi pada hari dimana harga bergerak pada arah yang dominan, misalnya pada tren kenaikan harga yang kuat maka akan volume akan lebih tinggi dibandingkan pada saat harga menurun.

Jadi apabila harga mengalami kenaikan maka OBV akan mengalami kenaikan juga dan apabila tercipta rali kenaikan harga maka OBV juga akan mengalami hal yang sama. Apabila OBV gagal mencapai titik rali harga tertinggi sebelumnya maka itu berarti terjadi konverjensi negatif yang menandakan melemahnya pergerakan harga.

Indikator Parabolic SAR

Parabolic SAR (SAR=stop and reverse; id:berhenti dan berbalik) adalah merupakan salah satu indikator dalam analisis teknis, dan metode ini diperkenalkan oleh J. Welles Wilder, Jr, dalam bukunya yang berjudul "New Concepts in Technical Trading Systems", guna menemukan gejala (trend) dalam harga pasar suatu saham atau sekuriti yang dapat digunakan sebagai indikator guna membuat order penghentian kerugian (stop loss order) berdasarkan gejala harga yang berada diantara rentang kurva parabolik selama gejala yang nampak amat kuat.

Konsep Parabolic SAR ini berasal dari suatu pemikiran bahwa waktu adalah merupakan musuh, dan kecuali sekuriti tersebut dapat tetap menghasilkan keuntungan lebih banyak maka harus dilikuidasi. Indikator ini bekerja dengan baik dalam kondisi tren pergerakan harga namun dalam tren dimana tidak terdapat pergerakan harga (tren datar) maka menjadi kurang bermanfaat.

Cara penggunaan

Parabolic SAR dihitung secara mandiri untuk setiap tren dalam harga yang terjadi, dimana apabila parabola berada dibawah harga umumnya berarti (harga pasar sedang naik, dan sewaktu parabola berada diatas harga maka dapat diartikan bahwa harga pasar sedang jatuh.

Pada setiap langkah diantara tren yang terjadi maka SAR menghitung dengan menggunakan waktu kedepan, sehingga nilai SAR keesokan hari adalah terbentuk berdasarkan data yang tersedia hari ini.

Extreme point atau titik ekstrim, EP, adalah merupakan rekaman yang disimpan selama setiap tren yang menunjukkan nilai harga tertinggi yang pernah tercapai selama masa tren kenaikan saat ini atau niai harga terendah yang pernah terjadi selama masa tren penurunan saat ini. Pada setiap periode saat nilai minimum atau maksimum yang baru diteliti maka nilai EP akan diperbarui dengan nilai tersebut.

Nilai α menunjukkan faktor akselerasi, biasanya nilai yang ditetapkan adalah 0.02. Faktor ini akan meningkat 0.02 setiap waktu saat nilai EP baru diperbarui. Dalam arti kata lain, setiap saat nilai EP baru diteliti, maka faktor akselerasi akan meningkat. Hal ini selanjutnya akan mempercepat kurs dimana SAR menyatu dengan harga. Untuk mencegahnya menjadi terlalu besar maka nilai maksimum untuk faktor akselerasi biasanya ditetapkan pada nilai 0.20, sehingga tidak akan pernah melewati nilai tersebut.

SAR adalah merupakan perhitungan rekursi untuk setiap periode yang baru, oleh karenanya terdapat dua kasus dimana nilai SAR akan berubah yaitu :
Apabila nilai SAR keesokan hari berada diantara (atau dibawah) nilai SAR hari ini atau rentang harga kemarin, maka SAR harus di setel pada harga yang terdekat.Contohnya, pada kondisi tren kenaikan, nilai SAR baru dihitung dan menghasilkan nilai yang lebih besar dari nilai terendah hari ini atau kemarin maka SAR harus disetel agar berada sama dengan batas bawah tersebut.
Apabila nilai SAR keesokan hari berada pada (atau dibawah) rentang harga kemarinnya maka berarti ini adalah sinyal arah tren yang baru dan SAR musti beralih kesisi lainnya.
Sepanjang peralihan tren, banyak hal dapat terjadi. Pertama nilai SAR untuk tren yang baru ini akan disetel pada nilai EP terakhir yang tercatat pada tren sebelumnya. Kemudian EP akan disetel ulang (reset) berdasarkan pada nilai maksimum periode ini. Faktor akselerasi disetel ulang kembali ke nilai awalnya yaitu 0.02.

Indikator Indeks Kekuatan Relatif Atau RSI

Indeks Kekuatan Relatif atau lebih dikenal dengan nama Relative Strength Index (RSI) adalah merupakan suatu osilator yang digunakan dalam analisa teknis untuk menunjukkan kekuatan harga dengan cara membandingkan pergerakan kenaikan dan penurunan harga.

Metode RSI ini diperkenalkan oleh J. Welles Wilder dan diterbitkan pada majalah Commodities Magazine yang sekarang bernama Future Magazine pada bulan Juni 1978 serta dalam bukunya yang berjudul New Concepts in Technical Trading Systems, RSI ini menjadi populer penggunaannya oleh karena secara relatif mudah diinterpretasikan.

Istilah "kekuatan relatif" atau relative strength ini juga merujuk pada kekuatan dari suatu saham dalam kaitannya dengan pasar secara keseluruhan atau terhadap sektor usaha saham tersebut. Untuk menghindari kebingungan maka terkadang disebut juga "pembanding kekuatan relatif" (relative strength comparative) yang tidak berhubungan dengan RSI dalam artikel ini.

Dilakukan perhitungan harian atas suatu perubahan kenaikan harga "U" atau perubahan penurunan harga "D" Misalnya pada suatu hari dimana harga penutupan berada pada posisi lebih tinggi daripada harga kemarin
U = Hargapenutupanhariini − Hargapenutupankemarin
D = 0

Atau sebaliknya pada hari dimana harga turun (catatan: D adalah nilai positif),
U = 0
D = Hargapenutupankemarin − Hargapenutupanhariini

Apabila harga penutupan hari ini an harag penutupan kemarin maka nilai U dan D adalah nol. Nilai rata2 U dihitung berdasarkan exponential moving average" (EMA) atau eksponen pergerakan rata2 dengan menggunakan faktor N-hari demikian pula dengan perhitungan D. Rsio dari nilai rata2 adalah merupakan "kekuatan relatif" ,


Wilder berpendapat bahwa sekuriti dikatakan kelebihan minat beli apabila ia mencapai nilai 70, yang artinya spekulator harus mempertimbangkan untuk menjual . Atau sebaliknya pada kondisi kelebihan minat jual pada nilai 30. Prinsipnya adalah bahwa apabila terdapat proporsi yang tinggi atas pergerakan nilai harian pada satu arah itu menunjukkan pertanda ekstrim, dan harga kemungkinannya akan berbalik arah. Nilai 80 dan 20 biasanya digunakan juga atau dapat juga bervariasi tergantung kondisi pasar misalnya "bullish" ( pasar naik) atau "bearish" ( pasar jatuh)

Gelombang besar dan kejatuhan harga sekuriti akan berpengaruh pada RSI, namun bisa juga merupakan sinyal palsu untuk menjual ataupun membeli. RSI sangat baik apabila digunakan bersama-sama dengan indikator analisis teknikal lainnya.

Pengertian Tentang Osilator Stokastik atau Stochastic Oscilator

Osilator atau pengalun stokastik adalah indikator daya gerak yang digunakan dalam analisis teknis yang diperkenalkan oleh George Lane pada tahun 1950-an, untuk membandingkan harga penutupan suatu komoditi terhadap rentang harga dalam suatu periode tertentu.

Pada dasarnya indikator ini digunakan untuk mengukur kekuatan relatif dari harga terakhir terhadap rentang harga tertinggi dan harga terendah selama periode rentang waktu yang kita inginkan.


Stochastics Cepat dan Lambat

Pemikiran yang melatar belakangi indikator ini adalah kecenderungan harga untuk mendekati harga tertinggi yang pernah dicapai sebelumnya pada saat nilai pasar naik (bullish) dan mendekati nilai terendah yang pernah dicapai sebelumnya pada saat nilai pasar menurun (bearish). Sinyal transaksi dapat ditentukan saat osilator stochastic memotong garis pergerakan rata-rata (moving average).

Dua indikator osilator stochastic biasanya digunakan untuk menghitung variasi pergerakan harga kedepan, yaitu suatu stochastic cepat (%K) dan sochastic lambat (%D). Perbandingan dari statistik ini adalah merupakan suatu indikator kecepatan yang bagus guna menentukan pada harga berapakah perubahan akan terjadi . Stochastic cepat atau %K adalah sama dengan Williams %R, dengan menggunakan skala 0 hingga 100 dan bukannya -100 ke 0, tetapi terminologi keduanya tetap berbeda .

Biasanya nilai "N" yang digunakan adalah 14 hari namun ini dapat saja bervariasi. Apabila harga penutupan saat ini adalah merupakan harga yang terendah dalam N-hari terakhir, nilai %K adalah 0, dan apabila harga penutupan saat ini adalah merupakan harga tertinggi dalam N-hari terakhir maka nilai %K=100.

Stochastic oscillator lambat atau juga disebut Stoch %D menggunakan perhitungan pergerakan harga sederhana dari statistik Stoch %K melintasi periode s periods . Biasanya s=3:

Rentang osilator %K dan %D adalah dari 0 hinga 100 dan seringkali dinyatakan dalam bentuk tanda garis. Tingkat yang mendekati ekstrim adalah 100 dan 0, baik bagi %K maupun %D, mengindikasikan kekuatan atau kelemahan yang disebabkan oleh karena terbentuknya harga atau mendekati harga tertinggi atau terendah baru dalam N-hari.

Terdapat dua jenis metode yang terkenal untuk menggunakan indikator %K dan %D dalam pengambilan keputusan untuk membeli atau menjual saham. Metode pertama adalah menggunakan perlintasan dari sinyal %K dan %D dan metode kedua adalah menggunakan asumsi bahwa %K dan %D terombang-ambing (oscillate) dalam melakukan keputusan beli dan jual .

Pada metode pertama, %D berlaku sebagai pemicu atau garis sinyal untuk %K. Sinyal beli akan diperoleh sewaktu %K memotong keatas melintasi %D, ataupun sebaliknya dengan sinyal jual yang akan diperoleh ketika %K memotong kebawah melintasi %D.Perlintasan tersebut dapat saja terjadi dengan amat sering dan untuk menghindari sinyal palsu maka sebaiknya ditunggu terjadinya suatu lintasan yang bersamaan dengan indikasi kelebihan minat beli (overbought) ataupun kelebihan minat jual (oversold) ataupun hanya pada saat terjadinya puncak atau menembus garis %D. Apabila volatilitas harga amat tinggi, maka dapat digunakan pergerakan rata-rata yang sederhana dari indikator Stoch %D

Pada metode kedua, beberapa analis memperdebatkan bahwa %K atau %D pada tingkat diatas 80 dan dibawah 20 dapat diartikan sebagai kelebihan minat jual ataupun beli. Dalam teori bahwa harga terombang-ambing (oscillate) , kebanyakan analis termasuk juga George Lane, merekomendasikan untuk melakukan pembelian atau penjualan saat terjadinya pembalikan arah . Atau dengan kata lain, pembelian atau penjualan dapat dilakukan setelah terjadinya sedikit pergerakan kearah balik, misalnya apabila indikator bergerak keatas angka 80 maka investor harus menunggu hingga indikator berada sedikit dibawah 80 untuk melakukan pnjualan ( sinyal jual).

George Lane, seorang analis keuangan pada era 1950an adalah merupakan orang pertama yang mempublikasikan penggunaan dari stochastic oscillators ini untuk meramalkan pergerakan harga kedepannya.

Pengertian Pita Bollinger Atau Bollinger Bands

Grafik Bollinger atau lebih dikenal dengan nama Bollinger Bands adalah merupakan salah satu indikator dalam analisis teknis ( analisa untuk membaca pergerakan pasar melalui grafik) yang ditemukan oleh John Bollinger pada tahun 1980an. Grafik Bolinger ini merupakan pengembangan dari konsep pita perdagangan yang dapat digunakan untuk mengukur batas ketinggian ataupun batas kerendahan dari pada harga saham secara relatif terhadap harga sebelumnya.

Grafik Bollinger terdiri dari :
Garis tengah yang merupakan periode N dari pergerakan sederhana.
Garis atas pada K kali Periode N standar deviasi diatas garis menengah
Garis bawah pada K kali Periode N standar deviasi dibawah garis menengah

Nilai khusus untuk N dan K masing-masing adalah 20 dan 2, respectively.

Penggunaan grafik Bollinger

Grafik Bollinger ini tidak dapat digunakan secara berdiri sendiri tanpa menggunakan indikator lainnya seperti misalnya dengan menggunakan indikator Indeks Kekuatan Relatif atau lebih dikenal dengan nama Relative Strength Index (RSI). Dengan menggunakan grafik Bollinger dengan RSI ini maka dapat diperoleh suatu indikator jual atau beli misalnya :

Apabila RSI diatas angka 80 dan apabila grafik Bollinger menyempit serta harga cenderung mendatar, maka pada kondisi seperti ini apabila RSI membentuk sinyal bearish divergence maka adalah merupakan suatu momentum tepat untuk menjual.

Apabila RSI di dibawah angka 20, dan apabila grafik Bollinger menyempit serta harga cenderung datar, maka pada kondisi ini apabila RSI membentuk bullish divergence maka adalah saat yang baik untuk melakukan pembelian.

Pengertian Tentang Indikator Momentum

Momentum dan laju perubahan (rate of change, ROC) adalah suatu indikator sederhana dalam melakukan analisis teknis yang memperlihatkan perbedaan antara harga penutupan hari ini dan harga penutupan N-hari yang lalu. Momentum adalah merupakan perbedaan yang terjadi.

Tingkat skala perubahan diukur berdasarkan harga penutupan yang lama untuk menggambarkan kenaikan sebagai fraksi dari:

Momentum secara umum adalah harga yang merupakan kelanjutan dari tren. Indikator momentum dan tingkat perubahan menunjukkan nilai positif sewaktu terjadinya kenaikan harga dan nilai negatif sewaktu terjadinya penurunan harga.

Perlintasan naik ke atas menembus nilai nol dapat digunakan sebagai indikator sinyal beli, dan sebaliknya pada perlintasan turun ke bawah melewati nol adalah merupakan indikator sinyal jual. Seberapa rendah (sewaktu negatif) atau tingginya (sewaktu positif) indikator dapat menunjukkan seberapa kuatnya suatu tren.

Cara momentum menunjukkan perubahan absolut misalnya apabila terdapat kenaikan 300 sepanjang 20 hari, dimana tingkat perubahan memperlihatkan hal tersebut sebagai 0,25 untuk kenaikan sebesar 25% sepanjang periode yang sama.

Pergerakan rata-rata sederhana

Momentum adalah merupakan perubahan pergerakan rata-rata sederhana (simple moving average-SMA) pada N-hari antara kemarin dan hari ini dengan skala faktor N,

Salah satu kelebihan indikator ini yaitu kemampuannya untuk melihat kemungkinan ke depan dengan memberikan sinyal dini atas pengurangan momentum yang diikuti dengan berakhirnya tren dan perubahan arah. Atau dengan kata lain yaitu jika tren akan berakhir maka momentum dari pergerakannya akan berkurang sampai akhirnya menembus garis nol yang menandakan berakhirnya tren dan tren baru akan terjadi.

Kegunaan lain dari indikator ini adalah untuk mengetahui kondisi pasar saat terjadinya kelebihan minat jual atau beli yang berarti akan terjadinya perubahan harga. Perubahan harga tidak akan terjadi sampai indikator meninggalkan daerah kelebihan minat jual atau beli ( overbought/oversell)

Analisa Tekhnis Sebagai Seorang Trader Valas

Analisa tekhnis atau lebih dikenal dengan istilah analisa teknikal adalah merupakan suatu tekhnik analisa yang dikenal dalam dunia keuangan yang digunakan untuk memprediksi trend suatu harga saham dengan cara mempelajari data pasar yang lampau, terutama pergerakan harga dan volume Pada awalnya analisa teknikal hanya memperhitungkan pergerakan harga pasar atau instrumen yang bersangkutan, dengan asumsi bahwa harga mencerminkan seluruh faktor yang relevan sebelum seorang investor menyadarinya melalui berbagai cara lain. Analisa teknikal dapat menggunakan berbagai model dan dasar misalnya, untuk pergerakan harga digunakan metode seperti misalnya Indeks Kekuatan Relatif, Indeks pergerakan rata-rata, regresi, korelasi antar pasar dan intra pasar, siklus ataupun dengan cara klasik yaitu menganalisa pola grafik.

Analisa teknikal dikenal secara luas diantara para pedagang saham (atau dikenal dengan sebutan "trader") dan para profesional dibidang keuangan, namun dalam dunia akademis dianggap sebagai pseudosains or "voodoo finance;" it receives little or no direct support from academic sources and is considered akin to "astrology."

Akademisi seperti Eugene Fama mengatakan bahwa pembuktian analisa teknikal ini sangat tipis dan inkonsisten yang merupakan " bentuk kekurangan " dari tehnik yang diterima secara umum yaitu Hipotesa pasar efisien Ekonom bernama Burton Malkiel berargumen bahwa "Analisa teknikal merupakan sesuatu yang diharamkan (anathema) dalam dunia akademis" dan selanjutnya ia mengatakan pula bahwa " dalam bentuknya yang merupakan hipotesa efisien pasar yang lemah maka engka tidak akan dapat memprediksi harga saham kedepannya berdasarkan harga yang lampau"."

Dalam pasar valuta asing, analisa tekhnikal ini lebih banyak digunakan para praktisi dibandingkan penggunaan analisa fundamental . Beberapa studi internal mengindikasikan bahwa aturan perdagangan tehnikal ini dapat menghasilkan imbal hasil yang konsisten pada periode hingga tahun 1987, kebanyakan penelitian akademis menitik beratkan pada sifat alamiah dari posisi anomali dari pasar mata uang Terdapat spekulasi bahwa anomali ini terjadi sebagai akibat dari adanya intervensi bank sentral.

Analis teknikal (atau analis) berupaya untuk mengidentifikasi patron harga dan tren dalam pasar keuangan dan berupaya untuk mengeksploitasi patron tersebut. Dalam penggunaan berbagai metode atau teknik maka mereka mengutamakan studi atas grafik harga. Para analis berupaya menemukan prototipe patron seperti misalnya patron pembalikan yang sudah amat dikenal dengan istilah Inggris head and shoulders (patron berbentuk seperti kepala dan bahu ), serta mempelajari pula berbagai patron seperti harga, volume, dan pergerakan rata-rata dari harga. Beberapa analis tehnikal juga menggunakan indikator psikologis dari investor sentimen pasar.

Analis tehnikal juga sering menggunakan berbagai indikator yang secara tipikal merupakan transformasi matematik dari harga atau volume. Indikator ini digunakan sebagai alat bantu untuk menentukan apakah suatu asset berada dalam suatu tren serta arah dari harga aset dalam tern tersebut. Para analis juga mempelajari korelasi antara harga, volume, dan marjin dalam perdagangan berjangka. Indikator tersebut misalnya indeks kekuatan relatif dan MACD. Studi lain juga menggunakan korelasi antara perubahan dalam opsi dan opsi jual / beli beserta harganya.

Secara esensial, analisa teknikal mempelajari dua bidang investasi yautu analisa dari psikologi pasar dan analisa terhadap suplai dan permintaan. Para analis berupaya untuk meramalkan pergerakan harga guna memperoleh keberhasilan dalam perdagangan serta memperkecil resiko kerugiannya serta menghasilkan imbal hasil positif dalam masa depan melalui cara pengelolaan resiko dan manajemen keuangan

Banyak cara pembelajaran analisa tehnikal. Para penganut cara pembelajaran dari tehnik yang berbeda-beda (misalnya grafik lilin atau lebih dikenal luas dengan istilah candlestick chart, Teori Dow, dan Teori Elliot wave seringkali mengabaikan teknik pendekatan lainnya, namun banyak pula yang mengkombinasikan beberapa elemen pembelajaran. Para analis biasanya memutuskan untuk menggunakan metode pembelajaran yang mana yang tepat berdasarkan pengalaman atas apa yang tercermin dari suatu instrumen pada suatu masa tertentu serta apa makna dari patron yang terbentuk dalam masa tersebut.

Analisa teknikal seringkali kontras dengan analisa fundamental yaitu studi atas faktor ekonomi yang diyakini beberapa analis mampu mempengaruhi harga dalam pasar keuangan. Para analis teknikal meyakini bahwa harga tersebut sudah mencerminkan semua pengaruh ekonomi tersebut sebelum investor menyadarinya. Beberapa pedagang menggunakan salah satu dari teknikal atau fundamental secara eksklusif namun beberapa lainnya menggabungkan keduanya dalam melakukan analisa.


Contoh tertua dari analisa teknikal adalah yang dikembangkan oleh Homma Munehisa pada awal abad ke 18 yang menggunakan tekhnik grafik lilin (candlestick chart) yang merupakan perangkat analisa yang utama pada saat ini.

Teori Dow adalah berdasarkan pada kumpulan tulisan dari yang ditulis oleh Charles Dow yang merupakan pendiri dan editor dari Dow Jones, yang menjadi sumber inspirasi dari pengembangan bentuk teknikal analisis modern pada awal abad ke 19. Selain itu terdapat pula Ralph Nelson Elliott dan William Delbert Gann yang mengembangkan pula teknik mereka pada awal abad ke 20. Masih banyak lagi perangkat analisa teknikal dan teori-teori yang telah dikembangkan pada dekade ini seiring dengan bertumbuhnya penggunaan komputer sebagai alat bantu.


Kritik atas analisa teknikal benyak dilontarkan oleh para analis fundamental yang terkenal seperti misalnya Peter Lynch yang berkomentar bahwa "Grafik adalah sangat bagus untuk memprediksi yang lampau". Warren Buffett mengatakan bahwa " Saya menyadari bahwa analisa teknikal itu tidak berguna sewaktu saya membalikkan grafik tersebut sehingga yang atas berada di bawah dan saya tidak menemukan sesuatu jawaban yang berbeda dan apabila sejarah masa lampau semuanya tercermin disitu maka yang akan menjadi orang terkaya adalah para pustakawan"

Kebanyakan studi akademis menyatakan bahwa analisa teknikal hanya memiliki kekuatan prediksi yang kecil, namun beberapa studi menyatakan bahwa analisa teknikal dapat saja menghasilkan keuntungan. Cheol-Ho Park dan Scott H. Irwin mempelajari 95 studi modern atas profitabilitas dan menyatakan bahwa 56 diantaranya ditemukan positif, 20 menghasilkan hasil yang negatif dan 19 terindikasi menghasilkan hasil campuran."

Sebuah studi yang berpengaruh dilakukan oleh Brock et al. pada tahun 1992 yang menunjukkan dukungan atas teknik perdagangan dengan cara teknikal yang telah diuji untuk pengintai data dan masalah lainnya pada tahun 1999;

Sesudah itu, suatu studi perbandingan yang dilakukan oleh seorang ekonom Amsterdam bernama Gerwin Griffioen menyimpulkan bahwa : untuk pasar Amerika, Jepang dan beberapa pasar Eropa Barat mengindikasikan bahwa ramalan tersebut tidak menunjukkan hasil yang menguntungkan setelah mengimplementasikan sedikit biaya transaksi.

Hipotesa pasar tepatguna

Hipotesa pasar tepatguna atau dalam istilah asing dikenal dengan istilah efficient market hypothesis (EMH) merupakan suatu kontradiksi terhadap ajaran "analisa teknikal" yaitu dengan prinsipnya bahwa harga dimasa lampau tidak dapat digunakan untuk memprediksi harga dimasa depan. atau dengan kata lain dikatakan bahwa analisa teknikal itu tidak efektif. Eugene Fama seorang ekonom, menerbitkan suatu tulisan yang dimuat pada Journal of Finance pada tahun 1970, mengatakan bahwa " Dalam masa singkat, bukti-bukti pendukung dari model pasar yang tepatguna akan meluas dan menjadi sesuatu yang unik dalam dunia ekonomi dan sebaliknya bukti-bukti yang menentang akan semakin berkurang. "Para pendukung EMH menyatakan bahwa "apabila suatu harga dapat dengan cepat menggambarkan seluruh informasi yang berkaitan, maka tidak ada suatu metode ( termasuk analisa teknikal) dapat "melawan pasar"."

Para ahli mengatakan bahwa EMH mengabaikan cara pasar bekerja dimana banyak investor menyandarkan pengharapannya pada keuntungan atau kinerja dimasa lampau. Sebab harga dimasa depan dari suatu saham dapat dipengaruhi dengan kuat oleh pengharapan / ekspektasi investor, para ahli menyatakan bahwa mengikuti pengharapan atas harga dimasa lampau dapat mempengaruhi harga dimasa depan.

Hipotesa langkah tak beraturan

Hipotesa langkah tak beraturan atau dalam istilah asing lebih dikenal dengan istilah Random walk hypothesis yang merupakan bentuk lain dari hipotesa pasar tepatguna, yang didasarkan pada asumsi bahwa pelaku pasar sepenuhnya menggunakan semua informasi pada pergerakan harga dimasa lampau (namun tidak perlu menggunakan informasi umum lainnya).

Para ahli teknikal menyatakan bahwa teori EMH dan teori langkah tak beraturan, keduanya mengesampingkan kenyataan-kenyataan yang terjadi pada pasar dimana para pelaku pasar bertindak tidak rasional dimana mereka bisa saja menjadi tamak, ketakutan berlebihan terhadap resiko, dan lain-lain. dan pergerakan harga yang terjadi saat kini adalah bergantung pada pergerakan harga sebelumnya.

Indikator analisa teknikal

Beberapa perangkat analisa teknikal yang dikenal secara luas penggunaannya antara lain :
Average true range - rentang harga perdagangan harian
Coppock - Edwin Coppock mengembangkan Indikator Coppock untuk satu kegunaan yaitu guna mengenali awal dari trend kenaikan pada pasar (bull market)
Dead cat bounce - Ini menggambarkan pemulihan harga sementara dari pasar atau suatu saham ditengah penurunan yang berkepanjangan atau bear market. Artinya, rebound yang dialami oleh pasar atau suatu saham setelah mengalami kejatuhan harga, sebenarnya hanya sementara karena pasar atau saham tersebut masih akan terus jatuh.
Prisip Gelombang Elliott dan rasio emas (golden ratio) untuk menghitung pergerakan harga
Patron Hikkake - patron untuk mengidentifikasi pembalikan dan kelanjutan gerak
Momentum - nilai perubahan harga
Grafik poin dan figur - grafik yang didasarkan pada harga dengan mengesampingkan waktu
Peringkat BPV - patron untuk mengidentifikasi pembalikan dengan menggunakan indikator volume dan harga sebagai indikatornya.

Indikator yang digunakan dengan cara menumpukkannya/menggabungkannya dengan grafik harga :
-Resisten - area dimana terjadi peningkatan penjualan
-Support - rea dimana terjadi peningkatan pembelian
-Breakout - sewaktu harga melewatinya dan bertahan diatas area support or resisten
-Garis trend - lekukan garis dari support atau resisten
-Kanal - sepasang garis trend paralel
-Pergerakan rata-rata - dari suatu harga
-Pita Bollinger - rentang volatilitas harga
-Pivot point - suatu perhitungan dengan menggunakan nilai rata-rata harga terendah, tertinggi dan harga penutupan

Indikator harga yang biasanya ditempatkan dibawah grafik harga
Indeks akumulasi/distribusi— berdasarkan harga penutupan dari suatu rentang waktu tertentu
Commodity Channel Index - adalah indikator yang digunakan untuk mengukur berbagai harga dari rata-rata statistiknya. Nilai yang tinggi menunjukkan harga yang secara tidak normal lebih tinggi dari harga rata-rata
-MACD - konverjensi / diverjensi pergerakan rata-rata
-Parabolic SAR -
-Indeks Kekuatan Relatif - osilator yang menunjukkan kekuatan harga
-Osilator Rahul Mohindar - indikator untuk mengidentifikasi tren
-Osilator stokastik
-Trix - Osilator yang menunjukkan lekukan dari 3 pergerakan rata-rata yang dikembangkan oleh Jack Hutson pada era 1980an

Indikator berbasis volume:
-Arus Uang - jumlah saham yang diperdagangkan saat harga bergerak naik
-On-balance Volume - momentum untuk membeli atau menjual saham
-Grafik PAC - metode dua dimensi untuk membuat grafik volume berdasarkan peringkat

Pengertian Sekilas Tentang Indikator MACD

MACD adalah merupakan singkatan dari Moving Average Convergence / Divergence ( rata-rata pergerakan konverjensi / perbedaan), yang adalah merupakan suatu indikator dari analisis teknis yang diciptakan oleh Gerald Appel pada tahun 1960an. MACD adalah indikator untuk kelebihan beli atau kelebihan jual dengan melihat hubungan antara MA (moving average=rata-rata pergerakan) jangka panjang dan pendek. Garis MACD adalah selisih dari 2 MA diatas. Garis kedua yaitu garis tanda adalah MA jangka pendek dari garis MACD.

MACD menunjukkan perbedaan antara eksponensial pergerakan rata-rata (exponential moving average yang biasa disingkat "EMA") yang cepat dan lambat dari harga penutupan. Beberapa pengembangan telah dilakukan atas MACD selama bertahun-tahun namun masih menyisakan masalah kelambatan pada indikatornya, sehingga sering dikritik atas kegagalannya dalam menanggapi kondisi pasar yang lemah ataupun bergejolak. [1] Sejak runtuhnya pasar "dot-com" pada tahun 2000, kebanyakan strategi tidak lagi merekomendasikan penggunaan MACD sebagai metode utama dalam melakukan analisis namun hanya digunakan sebagai alat pemantau belaka. Periode standar yang disarankan oleh Gerald Appel pada tahun 1960an adalah dengan menggunakan periode 12 dan 26 hari.

Garis yang menjadi sinyal atau garis pemicu adalah terbentuk dengan memperhalus rumusan tersebut dengan is then formed by smoothing this with a further EMA. The standard period for this is 9 days.
Perbedaan antara MACD dan garis sinyal seringkali dihitung dan dinyatakan tidak dalam bentuk garis tetapi dalam bentuk histogram kotak berisi. Konstruksi ini dibuat oleh Thomas Aspray pada tahun 1986.

Grafik yang atas adalah harga, grafik yang bawah memiliki garis MACD dalam warna biru dan garis sinyal dalam warna merah dan yang berwarna putih dalam bentuk histogram adalah merupakan perbedaan antara keduanya.

Rangakaian periode dari nilai rata-rata tersebut biasanya ditulis seperti 12,26,9, dan dapat bervariasi. Appel dan analis lainnya telah melakukan percobaan dengan berbagai kombinasi.

MACD adalah merupakan indikator pengikut gejala (trend following)dan dirancang untuk mengindentifikasi perubahan gejala (tren) , dan umumnya tidak direkomendasikan untuk digunakan dalam kondisi pasar yang bergejolak. Tiga bentuk dari sinyal perdagangan dapat diperoleh yaitu :
Garis MACD yang melintasi garis sinyal.
Garis MACD yang melintasi nol.
Perbedaan antara harga dan tingkat MACD.

Perlintasan sinyal adalah merupakan aturan perdagangan biasa dimana ini adalah merupakan sinyal beli apabila MACD melintas keatas menembus garis sinyal atau menjadi sinyal jual apabila MACD melintas kebawah. Perlintasan ini dapat sering terjadi sehingga penelitian lainnya harus dilakukan guna memastikan sinyal beli dan jual.

Histogram menunjukkan saat terjadi perlintasan, sewaktu garis MACD melintasi menembus angka nol pada histogram maka dapat dikatakan bahwa MACD telah menembus garis sinyal. Histogram ini juga dapat membantu pencerminan sewaktu dua garis datang bersamaan. Keduanya mungkin tetap timbul tapi datangnya bersamaan, sehingga histogram yang jatuh dapat menjadi pertanda bahwa terjadinya perlintasan bisa saja mendekati.

Perbedaan positif antara MACD dan harga timbul sewaktu harga membentuk suatu harga jual terendah baru, tetapi MACD tidak membentuk suatu titik rendah yang baru. Ini dapat diartikan bahwa pasar cenderung naik ( bullish) dimana gejala penurunan sudah mendekati. Perbedaan negatif adalah serupa , dimana harga beranjak naik namun MACD tidak naik setinggi sebelumnya maka ini diartikan bahwa pasar jatuh (bearish).

Direkomendasikan untuk menggunakan MACD pada skala mingguan sebelum melihatnya dalam skala harian guna menghindari dilakukannya perdagangan jangka pendek terhadap arah pada gejala jangka menengah.

Jadi kebanyakan trader menggunakan indikator ini sebagai indikator yang wajib dipakai.